Senin, 20 Desember 2010

SEJARAH PENULISAN INJIL MATIUS

Di antara empat Injil, Injil Matius adalah yang pertama
dalam urutan kitab-kitab (fasal-fasal) Perjanjian Baru.
Hal ini memang tepat oleh karena Injil Matius hanya
merupakan kelanjutan dan Perjanjian Lama. Injil
tersebut ditulis untuk menunjukkan bahwa "Yesus telah
menamatkan sejarah Bani Israil" yaitu seperti yang
dikatakan oleh para pengarang "Terjemahan Ekumenik
daripada Bibel" yang akan banyak kita kutip. Karena
maksud tersebut di atas, Matius selalu mengutip dari
Perjanjian Lama, serta menunjukkan bahwa Yesus telah
berbuat sebagai Al Masih (Pemimpin yang diakui oleh
rakyat dengan upacara mengusapkan minyak kasturi ke
badannya) yang telah lama dinanti oleh orang-orang
Yahudi.

Injil ini bermula dengan menyebutkan silsilah keturunan
Yesus.10 Matius rnenunjukkan bahwa asal-usul Yesus itu
sampai kepada nabi Ibrahim melalui nabi Dawud. Kita
akan menemukan kesalahan teks yang biasanya dianggap
sepi oleh para ahli tafsir Injil. Bagaimanapun
keadaannya, maksud Matius adalah jelas, yaitu untuk
mempergunakan hubungan keturunan dengan Ibrahim sebagai
bukti bahwa karangannya itu mempunyai suatu tujuan dan
maksud. Matius mengikuti garis yang sama dengan selalu
menonjolkan sikap Yesus terhadap hukum-hukum Yahudi
yang mengandung tiga prinsip besar yaitu: sembahyang,
puasa dan sedekah.

Yesus ingin menyampaikan ajarannya pertama-tama kepada
rakyatnya. Ia berkata kepada para rasul yang dua belas:
"Jangan mengikuti jalannya orang kafir dan jangan masuk
ke kotanya orang-orang Samara;11 lebih baik. pergilah
kepada domba-domba Bani Israil yang hilang" (Matius 15,
24). Pada akhir Injilnya, Matius memperluas tugas para
murid-murid Yesus yang pertama dan melukiskan Yesus
sebagai memerintahkan: "Pergilah dan timbulkan
pengikut-pengikut dari segala bangsa (Matius 28, 19),
tetapi permulaan dakwah harus diutamakan untuk Bani
Israil." Mengenai Injil Matius ini, A. Tricot menulis:
"Injil Matius adalah suatu buku Yahudi dalam bentuk dan
jiwanya. Walaupun ditutup dengan pakaian Yunani, buku
itu tetap berbau Yahudi dan menunjukkan ciri-ciri
Yahudi."

Pandangan-pandangan tersebut di atas menempatkan asal
Injil Matius dalam tradisi masyarakat Yahudi Kristen,
yang sebagaimana dikatakan oleh O. Culmann, berusaha
sekuat-kuatnya untuk melepaskan diri dan ikatan
agama-agama Yahudi, tetapi dengan tetap memelihara
kontinuitas Perjanjian Lama. Pokok-pokok perhatian dan
nada kitab Injil Matius pada umumnya menunjukkan adanya
situasi yang tegang.

Faktor-faktor politik juga terasa dalam teks.
Pendudukan Kerajaan Romawi di Palestina menyalakan
semangat bangsa Yahudi untuk mencapai kemerdekaan, dan
mereka berdo'a kepada Tuhan untuk membantu bangsa yang
Ia pilih daripada bermacam-macam bangsa. Tuhannya
Israil adalah Tuhan yang Maha Kuasa dan yang dapat
memberi bantuan langsung dalam urusan-urusan manusia,
sebagaimana Ia telah berbuat berkali-kali dalam
sejarah.

Siapakah Matius itu? Kita mengatakan dengan tegas
bahwa pada waktu sekarang ia tidak lagi dianggap
sebagai sahabat Yesus. A. Tricot menggambarkan Matius
dalam tafsirnya terhadap Terjemahan Perjanjian Baru
tahun 1960 sebagai berikut: "Matius alias Levi adalah
seorang pegawal kantor bea cukai di distrik Kafrna'um
ketika ia diminta oleh Yesus supaya menjadi salah satu
dari pengikut-pengikutnya." Begitulah yang dikatakan
oleh pemimpin-pemimpin Gereja seperti Origene, Yerome
dan Epihane. Tetapi sekarang orang berpendapat lain;
suatu hal yang tak dapat disangkal adalah bahwa Matius
adalah seorang Yahudi, kata-katanya adalah kata-kata
dari daerah Palestina, sedang susunan kata-katanya
adalah Yunani. Pengarang (Matius) mengarahkan
karangannya kepada kelompok yang berbicara dengan
bahasa Yunani, mengetahui adat kebiasaan Yahudi dan
bangsa Aramaik; begitulah menurut O. Culmann.

Menurut ahli-ahli tafsir "Terjemahan Ekumenik," asal
usul Injil Matius adalah sebagai berikut:

"Biasanya orang berpendapat bahwa Injil Matius ditulis
di Syria atau di Phenisie karena di tempat tersebut
terdapat banyak orang-orang Yahudi.12 Kita dapat
merasakan suatu polemik melawan agama Yahudi Sinagog
yang ortodoks yang dianut oleh kaum Parisi sebagaimana
yang terjadi dalam Konferensi Sinagog di Yamina
kira-kira pada tahun 80. Dalam keadaan keadaan semacam
itu banyak pengarang-pengarang yang mengatakan bahwa
Injil Matius ditulis di antara tahun 80 90, atau
mungkin lebih dahulu sedikit, karena tak ada cara untuk
mencari kepastian."

"Oleh karena kita tidak mengetahui nama pengarang yang
sesungguhnya, maka kita akan terpaksa merasa puas
dengan sifat-sifat yang diterangkan dalam Injil
tersebut; pengarang dapat dikenal dengan pekerjaannya.
Ia mahir dalam pengetahuan tentang kitab-kitab suci,
tradisi Yahudi, kenal dan menghormati pembesar-pembesar
agama daripada bangsanya tetapi menghadapkan
persoalan-persoalan kepada mereka dengan kasar; ia
mahir dalam mengajar dan dalam memperkenalkan Yesus
kepada para pendengar, selalu mendesakkan akibat-akibat
praktis tentang ajaran-ajarannya, ia membalas baik
terhadap sinyalemen seorang Yahudi terpelajar yang
menjadi pemeluk agama Kristen, seorang pemilik rumah
yang dapat mengeluarkan dari simpanannya hal-hal yang
baru atau lama, seperti yang dikatakan oleh Matius 13,
52. Dengan gambaran seperti di atas, kita menjadi jauh
daripada seorang pegawai kantor di Kafrna'um yang
diberi nama Levi oleh Markus dan Lukas dan kemudian
menjadi salah satu daripada dua belas orang sahabat
Yesus.

Semua orang setuju untuk mengatakan bahwa Matius
menulis Injilnya dengan mengambil bahan daripada sumber
yang sama dengan sumbernya Markus dan Lukas. Akan
tetapi riwayatnya berlainan dalam hal-hal yang pokok
sebagai yang akan kita lihat nanti. Walaupun begitu
Matius telah mempergunakan Injil Markus, padahal Markus
bukan muridnya Yesus," begitulah kata O. Culmann.

Matius bersikap liberal (bebas) terhadap teks-teks.
Kita akan menemukannya mengutip silsilah keturunan
Yesus dari Perjanjian Lama dan diletakkannya pada
permulaan Injilnya. Ia menyelipkan dalam Injilnya
hikayat-hikayat yang tak dapat dipercayai (incroyable).
Kata: "tak dapat dipercayai" adalah kata yang dipakai
oleh R.P. Kannengiesser pada bukunya Foi en la
Resurrection, Resurrection de la foi (Percaya terhadap
hidup kembalinya Yesus, kembali hidupnya kepercayaan)
dalam hikayat hidupnya Yesus kembali, yakni dalam hal
yang mengenai "pengawal." Ia menunjukkan "kurang
bobotnya sejarah pengawal militer kuburan; pengawal
militer kuburan itu adalah tentara Kafir yang tidak ada
hubungannya dengan atasan mereka, akan tetapi mereka
melapor kepada para pendeta besar yang menggaji mereka
untuk mengatakan kebohongan-kebohongan." Tetapi R.P.
Kannengiesser menambahkan: "Kita tidak boleh
mencemoohkan, karena maksud Matius adalah sangat baik,
oleh karena ia mempersatukan bahan-bahan kuna tradisi
lisan dengan karya yang ditulisnya. Penyajiannya mirip
dengan Yesus Christ Superstar.13

Penelitian-penelitian tentang Matius ini berasalkan
dari seorang besar ahli teologi, seorang Professor dari
Lembaga Katolik di Paris.

Matius menyebutkan dalam tulisannya kejadian-kejadian
yang berbarengan dengan matinya Yesus; ini adalah suatu
contoh lain tentang khayalannya. Beginilah bunyinya:
Setelah tutup daripada tempat suci itu robek menjadi
dua, dari atas ke bawah, maka bumipun bergeraklah,
batu-batu luluh, kuburan-kuburan menjadi terbuka,
mayat-mayat para wali menjadi hidup. Setelah Yesus
bangkit kembali, mayat-mayat hidup itupun masuk ke kota
suci dan memperlihatkan diri kepada orang banyak.

Paragraf daripada Matius ini (27, 51-53) tak ada
bandingannya dalam Injil-Injil lainnya. Kita tidak
mengerti bagaimana mayat-mayat para wali dapat bangun
hidup kembali pada waktu wafatnya Yesus (malam Sabat
seperti yang tersebut dalam Injil-Injil) dan tidak
keluar dari kuburan mereka sampai Yesus bangkit kembali
{keesokan hari sesudah Sabat, menurut sumber-sumber itu
juga).

Barangkali hanya dalam Injil Matius kita dapatkan
kekeliruan-kekeliruan yang sangat menyolok dan tidak
dapat dipertahankan lagi, yaitu hal yang dilukiskan
sebagai kata-kata yang keluar dari mulut Yesus.

Matius meriwayatkan dalam Injilnya (12, 38-40)
dongengan tentang alamat Yunus:

Yesus berada di tengah-tengah para ahli agama Yahudi
dan orang-orang Parisi yang berkata kepadanya: "Ya
Tuan. Guru, kami mengharap tuan Guru menunjukkan suatu
alamat kepada kami," Yesus menjawab: "Generasi jahat
dan pelacurlah yang minta suatu alamat. Tak ada suatu
alamat yang akan diberikan kepadanya kecuali alamat
nabi Yunus. Karena sebagaimana Yunus berada dalam perut
monster tiga hari dan tiga malam, begitu juga anak
manusia (Yesus sendiri) akan berada di dalam tanah tiga
hari dan tiga malam." (teks terjemahan Ekumenik).

Sebagai tersebut di atas, Yesus mengumumkan bahwa ia
akan berada dalam tanah tiga hari dan tiga malam.
Padahal Matius dan juga Lukas dan Markus menyebutkan
dalam Injil mereka, bahwa wafatnya Yesus dan
penguburannya terjadi pada hari Sabtu malam. Ini
berarti bahwa Yesus berada di dalam tanah selama tiga
hari. Akan tetapi semua kejadian itu hanya mengandung
dua malam.14

Biasanya para ahli tafsir Injil menutup mulut terhadap
hikayat ini. Meskipun begitu R.P. Rouguet menunjukkan
kekeliruan tersebut karena ia mengatakan bahwa hari itu
hanya ada satu hari penuh, dan dua malam. Tetapi R.P.
Rouguet menambahkan: "tetapi kalimat-kalimat itu
diringkaskan dan hanya mempunyai satu arti yaitu tiga
hari." Adalah menyedihkan jika kita melihat para ahli
tafsir memakai argumentasi-argumentasi yang tidak
mempunyai arti positif, padahal seandainya mereka
mengatakan bahwa ketidak serasian itu disebabkan oleh
kekeliruan yang membuat naskah, keterangan mereka akan
sangat memuaskan akal dan pikiran.

Yang menjadi ciri-ciri Injil Matius selain
kekeliruan-kekeliruan tersebut di atas, adalah bahwa
Injil Matius merupakan Injil kelompok Yahudi Kristen
yang sedang memutuskan hubungannya dengan agama Yahudi,
tetapi tetap dalam garis Perjanjian Lama. Injil Matius
ini mempunyai arti yang sangat penting jika di pandang
dari segi sejarah agama Yahudi Kristen.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar